Wednesday, December 26, 2012

Seribu Satu Malam


Jika  Baghdad  tenggelam  dalam  angin  malam  gurun
Maka  bintang  utara  akan  berlari  melintasi  Sahara
Membangunkan  mitos  terlarang  mentari  gurun
Yang  tubuhnya  terliliti  kain  hitam  dan  sabuk  emas


Jari  kakiku menyentuh  lantai  masjid  Al-Aqsa
Sementara  jemari  tanganku  menggapai ujung  atap Masjid  Demak
Matahari  muncul  dari balik  payudaraku  yang  telanjang
Menggoda  tulang  rusukku  perlahan – lahan
Lalu  menghilang  masuk  dalam  cangkang  mutiara  hitam  di sela  pahaku

Maka  datanglah hujan  fatamorgana  di  atas  bayang  mentari
Yang  berubah  menjadi  mirah  delima  dan  zamrud
Yang  kemudian  berubah  menjadi  bintang  saat  aku  menggapainya
Terus  menunjukkan  jalan  bagi  musafir  yang  haus

Jika  Baghdad  tenggelam  dalam  tenda  para  Sheik
Maka  bintang  selatan  akan  menyeret  lututnya  diatas  Kairo
Dan  mengetuk  hati  musafir  berjubah  hitam  berwajah  tamapan  tapi  berpayudara
Untuk  bangun  dan  jatuh  cinta pada  Durga  yang  telanjang  dengan  cadar  hitam  diwajahnya

Sahara  akan  menghentikan  malam  sejenak
Untuk  terjaga  dan  bercinta pada  desah  angin
Lalu  bergerak  lagi  untuk  menggoda  musafir  tampan  berpayudara
Agar  menatap  fatamorgana  nyata  Durga  yang  tersenyum  diatas  harimaunya.


Ia  akan  jatuh  cinta

No comments:

Post a Comment